Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Sejarah’ Category

Sejarah Yahudi

Nabi Ibrahim as dilahirkan dan tumbuh di negeri Babilonia, suatu negeri yang pada saat itu penduduknya melakukan berbagai bentuk kemusyrikan, seperti menyembah batu, berhala, bintang. Semua penduduknya pada saat itu mengingkari Allah swt kecuali Ibrahim, istrinya dan keponakannya (Luth).

Berbagai upaya dilakukan olehnya untuk menda’wahi mereka agar menyembah Allah swt termasuk terhadap ayahnya sendiri dengan menjelaskan kepada mereka bahwa apa yang mereka sembah tidaklah bisa memberikan manfaat ataupun mudharat sedikit pun. (more…)

Read Full Post »

Cucu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, Husain bin Ali bin Abi Thalib radhiyallahu anhuma  gugur terbunuh di tanah Karbala. Tragis dan mengenaskan. Dan Yazid bin Muawiyah pun jadi tersangka tunggal dalam tragedi ini. Nama Yazid busuk. Bahkan bapaknya Muawiyah radhiyallahu anhu pun tercemar. Laknat sekelompok manusia terus membayangi mereka, terlebih di hari terbunuhnya Husain radhiyallahu anhu, 10 Muharram atau hari Asyura.

(more…)

Read Full Post »

Oleh: Artawijaya*

Jejak kelam Syiah dalam sejarah runtuhnya kekhilafahan Islam menjadi pelajaran penting, bahwa mereka adalah para pengkhianat yang menikam kaum muslimin dan meruntuhkan kekuasaan Islam.

*** (more…)

Read Full Post »

Pada kesempatan ini kita akan banyak membahas tentang kaum munafik di masa Nabi shalallahu ‘alaihi wasalam berdasarkan berita dari Al-Qur’an, Sunnah dan atsar sahabat, sehingga diharapkan akan memberikan gambaran lebih jelas kepada kita mengenai kaum munafik tersebut dan sekaligus dapat menepis syubhat-syubhat yang dilontarkan oleh kaum syi’ah rafidhah. dan bahwa agama Islam bersih dari campur tangan kaum munafik. (more…)

Read Full Post »

Dalam sejarah perjuangan kaum muslimin menegakkan dan membela al haq (kebenaran), berjihad di jalan Allah, kita akan dapat menemukan kisah teladan mengenai itsar, sejarah yang begitu indah untuk dipelajari, merupakan suatu kenikmatan tersendiri jika diamalkan.

Ketika terjadi perang Yarmuk, perang yang terjadi antara kaum muslimin melawan pasukan Romawi (Bizantium), negara super power saat itu, tahun 13 H/ 634 M. (more…)

Read Full Post »

Allah Azza wa Jalla berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ مَن يَرْتَدَّ مِنكُمْ عَن دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ يُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللّهِ وَلاَ يَخَافُونَ لَوْمَةَ لآئِمٍ ذَلِكَ فَضْلُ اللّهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَاءُ وَاللّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu’min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui. (Al-Ma’idah : 54) (more…)

Read Full Post »

Merupakan satu kepastian bahwa kehidupan yang baik membutuhkan perjuangan. Harapan menumbuhkan semangat dan kekuatan, sementara angan-angan hanyalah melalaikan dan menyulut kemalasan.

Allah telah memilih para ksatria yang berjibaku dalam jihad fi sabilillah. Sekumpulan manusia yang mendambakan syahid di jalan-Nya. Mereka meninggalkan kelezatan dan kemegahan dunia, bergegas menuju gelanggang pertempuran. Tak lain, berjuang demi tegaknya Islam di muka bumi. Upaya menapaki bimbingan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, bukan aksi brutal mengatasnamakan agama.

Mereka tak menghiraukan jauhnya diri dari keluarga, sabetan pedang, luka yang menganga, maupun gugurnya teman seperjuangan. Sedari dulu, perjuangan membutuhkan pengorbanan. Teguh di saat menghadapi beratnya perjuangan, sabar di kala musibah mendera. Mereka benar-benar yakin bahwa apa yang ada di sisi Allah subhanahu wa ta’ala adalah lebih baik dan kekal. (more…)

Read Full Post »

Ahad, 01-Mei-2011

Penulis: Buletin Islam AL ILMU Edisi: 3/I/IX/1432 H

Mereka adalah sosok pejuang pencari kemuliaan. Harapan yang lahir dari kejernihan iman, menjadikan mereka sebagai ksatria-ksatria tangguh dalam kancah jihad fi sabilillah. Terik panas gurun pasir, lembah gersang lagi tandus, pegunungan yang terjal, serta ancaman maut menghadang tidaklah menyurutkan langkah tegap mereka. Tentunya amalan yang selaras dengan ajaran agama, bukan tindakan teror khawarij yang membabi buta. Keinginan mereka tak lebih dari dua hal, hidup mulia dengan tegaknya Islam dimuka bumi atau gugur meraih syahid. Kemuliaan, keberanian, serta ketangguhan yang mereka miliki menjadikan mereka layak menyandang gelar “Singa-Singa Padang Pasir”. (more…)

Read Full Post »

Dalam rangka menghujat para sahabat utama Nabi shalallahu ‘alaihi wasalam dan dalam rangka menyebarkan image buruk hubungan sahabat dan ahlul bait sesaat setelah Nabi shalallahu ‘alaihi wasalam wafat, mereka tak segan-segan mengekspose hadits-hadits yang tidak ada asalnya atau palsu, diantaranya adalah bahwa Umar telah menyakiti dengan mendobrak pintu rumah Fatimah sehingga tulang rusuknya patah dan janin-nya keguguran, atau Umar telah menyiapkan kayu bakar di depan pintu rumah Fatimah dan lain-lain, padahal itu semua adalah riwayat-riwayat yang jelas lemah bahkan palsu.

Tetapi bukti-bukti kepalsuan riwayat-riwayat tersebut  tidaklah menghentikan usaha mereka untuk terus mengkais-kais riwayat-riwayat dari kitab-kitab referensi Ahlus Sunnah yang sekiranya bisa cocok dengan keyakinan mereka. Salah satunya adalah seorang syi’ah, atau bisa dikatakan simpatisan syi’ah (karena tidak mau mengakui kesyi’ahannya) menukil sebuah riwayat dari Al-Mushannaf Ibnu Abi Syaibah yang merupakan salah satu literatur Sunni, dan dengan menukil riwayat ini dia ingin mengatakan bahwa Umar telah berlaku buruk terhadap keluarga Nabi Shalallahu ‘alaihi wasalam yaitu mengancam akan membakar rumah Fatimah. (more…)

Read Full Post »

Abu Al-Jauzaa’ :, 15 Maret 2011

Al-Imaam Ibnu Abi Syaibah rahimahullah berkata :

حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ أَيُّوبَ الْمَوْصِلِيُّ، عَنْ جَعْفَرِ بْنِ بُرْقَانَ، عَنْ يَزِيدَ بْنِ الْأَصَمِّ، قَالَ: سُئِلَ عَلِيٌّ عَنْ قَتْلَى يَوْمِ صِفِّينَ، فَقَالَ: ” قَتْلَانَا وَقَتَلَاهُمْ فِي الْجَنَّةِ، وَيَصِيرُ الْأَمْرُ إِلَيَّ وَإِلَى مُعَاوِيَةَ “

Telah menceritakan kepada kami ‘Umar bin Ayyuub Al-Maushiliy, dari Ja’far bin Burqaan, dari Yaziid bin Al-Asham, ia berkata : ‘Aliy pernah ditanya tentang orang-orang yang terbunuh di perang Shiffiin, maka ia berkata : “Orang yang terbunuh dari kami dan dari mereka ada di surga”. Dan perkara tersebut akan ada antara aku dan Mu’aawiyyah [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 15/302]. (more…)

Read Full Post »

Older Posts »